Debu, Dingin, AC, Gunung

Pada empat macam ini aku harus ektra hati-hati. Nggak mau lagi kejadian enam tahun lalu terulang lagi. Napas yang tinggal satu-satu, rasanya malaikat maut sudah di depan mata. Ya, dulu saya alergi berat sama empat macam itu. waktu kelas 1 sampai 2 SD selama dua tahun kurang lebih, menjalani terapi alergi, disuntik tiap minggu dan tiap bulan (berkala). Sampai akhirnya berhenti dengan sendirinya, dan tetap alergi sama masakan laut. Betapa ngilernya nyicipin udang dan cumi, akhirnya alergi itu sendiri hilang dan bisa dengan aman mencicipi dua makanan laut itu tanpa batuk-sesak-bentol hehehe.

Nah, pas SMP neh penyakit keluar lagi, ga tau deh apa penyebabnya, yang jelas sampe ijin pulang dari sekolah tapi ga ada yang jemput sampe akhirnya ketemu wartel, nelpon ke rumah dengan napas putus-putus dan bunyi ‘Ngik’ lantas terkapar setengah sadar di wartel itu. setengah jam deh nunggu sampe kesel, mana hari panas lagi. Duh, ga’ bakalan lupa deh hari itu, untungnya ga’ sampe harus digotong ke RS. cape’de.

Pas SMA cuma sekali kumat, tapi ga’ parah, aku ijin sehari dari sekolah dan alhamdulillah lapang besoknya. Dulu (dan sekarang) sering bawa-bawa dua biji ocuson buat jaga-jaga, aku lumayan cocok dengan obat ini, bisa ngurangi rasa sempit-sesak di dada. Dan sejak itu ga’ pernah kambuh lagi, alhamdulillah, semoga penyakit ini ga’ nurun. Setelah dirunut-runut ternyata memang ada dari buyutku dulu juga pernah mengalami sesak napas, jadi ya memang ada turunanya, walau ga’ setiap generasi ada. Sesak napas mama kemarin bukan karena tuturnan kayaknya, tapi lebih disebabkan oleh odem jantung yang dideritanya, ya maklumlah sudah bawaan umur. Dari sekarang sebaiknya kita menghargai kesehatan, jangan terlalu asik terbawa jaman, makan seenaknya, jarang olah raga dsb.

Terakhir saya pernah diajak jalan ke Bebenga, saya rasa ga’ terlampau tinggi tempatnya, tapi napas saya kayaknya ga cukup aja, agak tercekat di tenggorok. Jadi pengen ke Dempo neh buat ngelatih paru-paru supaya kuat, hehehe kayak cerita udang tadi itu lho, mulanya alergi malah jadi ketagihan hehehe

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s